Tanaman Coneflower

Tanaman Coneflower
4.7/5 - (18 votes)

Cara Menanam, Pertumbuhan, Dan Merawat Tanaman Coneflowers

Tanaman Coneflowers, alias echinacea, adalah tanaman keras keras dalam keluarga daisy (Asteraceae) asli Amerika Serikat yang mekar di pertengahan musim panas. Tahan rusa, bunga kerucut disukai oleh kupu-kupu, lebah, dan burung penyanyi.

Tentang Tanaman Coneflower Abadi

Tanaman Coneflower

Tanaman Coneflowers adalah salah satu bunga liar besar Amerika, asli Amerika Serikat bagian timur dan tengah, membentang dari Colorado selatan ke Texas dan utara ke Great Lakes! Mereka mekar dari pertengahan musim panas hingga musim gugur yang beku.

Nama “coneflower” berasal dari pusat bunga berbentuk kerucut yang menarik kupu-kupu dan lebah. Tinggalkan kepala benih setelah mekar dan kamu juga akan menarik burung penyanyi seperti burung emas!

“Goldfinches akan menghabiskan waktu yang sangat lama pada kepala biji bunga. Cara yang bagus untuk memulai hari” – Diana

Tentu saja tanaman ini baik untuk kita manusia juga, dengan banyak khasiat obat, hari ini, ini sangat populer sebagai teh herbal untuk memperkuat sistem kekebalan tubuh.

Apakah Tanaman Coneflower Menyebar?

Ini bukan tanaman yang agresif, tetapi secara alami akan menyemai dan menyebar sendiri, yang dapat kamu dorong jika kamu menunggu untuk memotong hingga akhir musim dingin (atau melarang penyemaian sendiri jika kamu mematikan bunga tepat setelah memudar). Hibrida tidak akan menabur sendiri, sebagian besar steril (tidak menghasilkan benih yang layak). Hibrida juga tidak terlalu menarik bagi burung.

Tanaman Coneflower Ungu

Tanaman Coneflower

Tanaman Coneflower ungu (E. purpurea) adalah yang paling umum dan tersedia. Seperti namanya, tanaman coneflower ungu ini memiliki sinar ungu muda panjang yang terkulai di tengah kerucutnya. Tetapi juga hingga sembilan echinacea alami dapat ditemukan dalam warna ungu atau kuning (E. paradoxa).

Tanaman Coneflower mencolok saat ditanam secara massal, terutama sebagai campuran berbagai warna. Mereka bebas masalah setelah didirikan di taman tradisional atau padang rumput bunga liar.

Tanam

Tanam

Tanaman Coneflower lebih menyukai sinar matahari penuh dan tanah yang berdrainase baik, mereka tahan kekeringan. Longgarkan tanah hingga kedalaman 12 hingga 15 inci dan campur dengan kompos atau pupuk kandang. (Tanaman ini akan mentolerir tanah yang buruk, tetapi hasilnya mungkin berbeda.)

Kapan Menanam Coneflower

  • Jika membeli tanaman dari pembibitan (paling umum), tanam coneflower saat kecil, dengan mekar di jalan, di musim semi atau awal musim panas.
  • Benih dapat dimulai di dalam ruangan 8 hingga 10 minggu sebelum musim semi yang beku atau di luar ruangan saat tanah telah menghangat hingga setidaknya 65°F/18°C. (Tanaman yang ditanam dengan benih kemungkinan besar tidak akan mekar selama 2 hingga 3 tahun.)

Cara Menanam Coneflower

  • Gali lubang kira-kira dua kali diameter pot. Atur tanaman agar bola akar sejajar dengan permukaan tanah.
  • Isi ke atas bola akar.
  • Ruang tanaman terpisah 1 hingga 3 kaki, tergantung ukuran saat jatuh tempo.
  • Air secara menyeluruh.
  • Sebarkan lapisan tipis kompos, lalu mulsa, di permukaan tanah untuk membantu menjaga kelembapan tanaman dan mencegah gulma.

Pertumbuhan

Tanaman Coneflower
  • Tanaman Coneflower toleran terhadap kekeringan, tetapi tanaman baru kadang-kadang membutuhkan air, dan lebih sering jika musim semi sangat kering.
  • Asli di tanah jarang membutuhkan pupuk.
  • Untuk menunda pembungaan untuk kenikmatan musim gugur (dan pertumbuhan yang padat), potong batang 1 kaki saat tanaman mulai mekar. Untuk ketinggian dan waktu mekar yang terhuyung-huyung, potong hanya beberapa batang.
  • Kumbang prajurit yang bermanfaat dan mirip tawon mungkin muncul di bulan Agustus. Mereka memakan telur dan larva serangga dan menyerbuki tanaman. Jangan menyakiti mereka.
  • Pada akhir musim gugur, sebarkan mulsa ringan di daerah yang lebih dingin.
  • Potong batang kembali ke permukaan tanah saat layu atau setelah beku.
  • Membagi atau mentransplantasikan tanaman coneflower di musim semi atau musim gugur.

Bunga Cone Yang Mematikan

Haruskah kamu mematikan tanaman coneflower? Ada pro dan kontra. Deadheading tepat setelah bunga memudar memperpanjang mekar-dan mencegah reseeding. Namun, jika kamu bisa menunggu hingga akhir musim dingin, burung kamu akan menikmati seedhead tersebut—terutama goldfinch. Selain itu, tanaman coneflower berbiji sendiri dengan subur sehingga jika kamu hanya memiliki satu, kamu akan memiliki banyak tempat di taman dengan bunga-bunga indah yang menarik kupu-kupu dan lebah.

Bagaimana cara mematikan? Setelah bunga memudar, potong kembali batang ke daun di dekat kuncup bunga baru atau set daun. Gunakan gunting yang tajam dan steril karena tanaman coneflower terlalu tebal untuk sekadar mematahkan kembali kepala bunga yang sudah habis dengan jari kamu.

Menanam Coneflower Dalam Pot

Menanam Coneflower Dalam Pot

Kami cenderung menanam coneflower di tanah sebagai tanaman tahunan, tetapi kamu pasti bisa menanamnya di dalam pot jika wadahnya cukup dalam untuk akar tunggang tanaman.

  • Gunakan pot berukuran 2 atau 3 galon (atau lebih besar), dengan lubang drainase. Sebarkan kerikil yang dihancurkan di bagian bawah pot untuk drainase.
  • Isi setengah pot dengan campuran pot. Redam. Tanam bola akar satu inci di bawah tepi wadah, sebarkan akarnya. Tambahkan tanah perlahan sampai rata dengan bagian atas bola akar, rekatkan dengan ringan. Air dalam-dalam.
  • Simpan pot di tempat teduh sebagian selama 2 hingga 3 hari, lalu tempatkan di bawah sinar matahari pagi penuh dan tempat teduh sebagian sore hari.
  • Selalu sirami dalam-dalam di permukaan tanah dengan tanah kering saat disentuh. Air pada daun dapat menyebabkan penyakit jamur.
  • Pupuk setiap beberapa upaya dengan produk 10-10-10 yang larut dalam air.
  • Deadhead tepat di bawah pangkal bunga agar terus mekar.
  • Untuk menahan musim dingin, pangkas tanaman ke permukaan tanah saat pertumbuhan tanaman melambat di musim gugur.
  • Pindah ke area dingin (40º hingga 50ºF), dengan cahaya tidak langsung rendah hingga sedang.
  • Periksa tanah setiap beberapa minggu dan sirami sedikit saat 3 inci teratas kering.
  • Saat pertumbuhan baru muncul di musim semi, pindahlah ke area yang lebih terang dan lebih hangat (60º hingga 70ºF). Memindahkan tanaman membantu mempersiapkannya untuk hidup di luar ruangan pada musim semi dan musim panas.
  • Jangan menyiram daun dari atas, karena dapat mendorong penyakit jamur pada daun. Sebaliknya, air di permukaan tanah. Gunakan sabun insektisida atau semprotan larutan minyak Mimba jika kamu melihat kutu daun atau hama.
  • Setiap 3 hingga 4 tahun, pada musim semi setelah pertumbuhan baru dimulai, bagi dan tanam ulang tanaman echinacea.

Varietas Yang Direkomendasikan

  • ‘Robert Bloom’ (Echinacea purpurea): kelopak merah-ungu, pusat oranye gelap yang menonjol
  • ‘Finale White’ (E. purpurea): kelopak putih krem, bagian tengah berwarna coklat kehijauan
  • Conflower berdaun sempit (E. augustifolia): mirip dengan E. purpurea
  • coneflower ungu pucat (E. pallida), asli Ontario
  • Sanguine purple coneflower (E. sanguinea): kelopak merah-ungu dengan garis-garis (sanguinea, bahasa Latin untuk “darah” mengacu pada garis-garis pada kelopak, berasal dari negara bagian selatan
  • Bunga kerucut ungu halus (E. laevigata): kelopak sempit, terkulai, merah muda pucat, terancam bahaya
  • Tennessee coneflower (E. tennesseensis): kelopak ungu muda terbalik, pusat merah muda kehijauan
  • Topeka coneflower ungu (E. atrorubens): kelopak pendek merah muda tua, langka
  • Kerucut daun bergelombang (E. simulata): serbuk sari kuning membedakannya dari E. pallida (serbuk sari putih)
  • Bunga kerucut kuning (E. paradoxa), alias bunga kerucut Ozark: kelopak kuning
  • ‘Cleopatra’ (E. hybrid): kelopak kuning lembut, pusat tembaga-hijau

Panen

Panen
  • Bunga potong untuk penataan saat kelopak sedang mengembang. Kehidupan vas adalah 5 hingga 7 hari.
  • Tinggalkan beberapa bunga yang dihabiskan agar burung dapat memakan benih selama musim gugur dan musim dingin.
  • Panen beberapa bunga hingga kering untuk teh herbal.

Kecerdasan Dan Kebijaksanaan

  • Nama genus tanaman Coneflowers echinacea berasal dari nama Latin untuk landak, echinus, mengacu pada batang tanaman yang sering berduri, suatu ciri yang menghalangi rusa.
  • Penduduk asli Amerika dataran rendah menggunakan tanaman coneflower ungu (E. purpurea) sebagai obat utama mereka, mereka merendam akar sebagai obat untuk pilek, batuk, dan infeksi.

Hama/Penyakit

Tanaman Coneflower tahan terhadap rusa.

Penyakit: kuning aster, Penyakit botrytis, bercak daun, embun tepung, kotoran putih, cetakan abu-abu

Hama: kutu daun, kumbang anggur hitam, kumbang Jepang, penambang daun, nematoda daun.

Toko bunga TWS Florist menyediakan beranekaragam jenis bunga rangkaian, seperti :

Bunga Papan Duka Cita

Bunga Papan Pernikahan

Bunga Papan Ucapan Selamat

Bunga Meja

Buket Bunga

Standing Flowers

Bunga Krans

TWS Florist adalah salah satu toko bunga online di Indonesia yang sudah berpengalaman selama kurang lebih 5 tahun semenjak berdirinya sudah memiliki banyak client prusahaan besar yang mempercayai kami dalam pemesanan karangan dan rangkaian bunga.

Baca Juga : Bunga Dahlia

Leave a Reply

Your email address will not be published.

link alternatif ziatogel https://idn.smkn1cianjur.sch.id/ https://bca.smkn1cianjur.sch.id/ https://nrtoto.smkn1cianjur.sch.id/ Call Now Button