Bunga Matahari Juga Membantu Mempertahankan Kelembaban

Bunga Matahari
5/5 - (17 votes)

Di akhir musim panas, dari Kanada selatan hingga Meksiko utara, lautan bunga matahari bermekaran di ladang dan pertanian. Bunga-bunga, yang tumbuh di pucuk batang sepanjang satu hingga tiga meter, tampak bagi kita agak seragam, dengan lingkaran kelopak kuning cerah yang menghiasi iris coklat. Tapi lebah dan penyerbuk lainnya yang dapat melihat warna ultraviolet melihat bullseye yang lebih gelap di bagian tengah dan lebih terang di tepinya.

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan 18 Januari di eLife, pola-pola ini tidak hanya membantu menarik penyerbuk, senyawa yang membuatnya juga tampaknya mengatur kehilangan air berpotensi membantu bunga matahari beradaptasi dengan lingkungannya. Para peneliti juga menemukan satu wilayah gen yang bertanggung jawab atas ukuran bullseye.

“Ini menunjukkan betapa cerdasnya adaptasi evolusioner, menggunakan sifat yang sama untuk melakukan dua hal yang sangat berbeda yang keduanya sangat penting bagi tanaman,” Marco Todesco, ahli genetika tanaman di University of British Columbia dan penulis utama studi tersebut, memberitahu The Scientist.

Temuan ini dapat membantu para peneliti memahami bagaimana bunga matahari, dan kemungkinan bunga lainnya, dapat merespons peningkatan suhu dan kekeringan yang lebih sering terjadi karena perubahan iklim.

Bunga Matahari

Bunga Matahari

Bunga matahari (Helianthus spp.) ahli dalam beradaptasi dengan habitat yang keras. Anggota genusnya dapat hidup di lingkungan yang ekstrim, termasuk di gurun yang panas dan gersang serta rawa-rawa garam. “Kami tertarik untuk memahami, dari perspektif evolusi dan genomik, bagaimana mereka melakukannya,” kata Todesco.

Studi ini melibatkan penanaman lebih dari 1.900 bunga matahari individu yang awalnya bersumber dari seluruh Amerika Utara di ladang Universitas British Columbia, dengan maksud untuk mengkarakterisasi sifat-sifat seperti warna bunga sehingga tim dapat menemukan dasar genetiknya.

Ketika para peneliti mulai memotret bunga matahari dengan sinar UV, pola tersembunyi mereka segera terlihat. Ukuran bullseye sangat bervariasi dari satu bunga matahari ke bunga matahari lainnya, mulai dari lingkaran kecil di tengah bunga hingga bullseye besar yang memenuhi seluruh kelopak bunga. Variasi tidak hanya di antara spesies, tetapi juga di antara individu dari spesies yang sama, memberi sinyal kepada para peneliti bahwa hal itu dapat memiliki kepentingan evolusioner.

Spesies bunga lain menggunakan pola serupa untuk menarik penyerbuk, sehingga tim ingin menentukan apakah hal yang sama berlaku untuk bunga matahari. Benar saja, penyerbuk mengunjungi bunga dengan bullsey berukuran sedang 20 hingga 30 persen lebih sering daripada yang memiliki bullsey kecil atau besar ​​sejalan dengan apa yang ditemukan oleh penelitian pada tanaman lain. Tetapi jika ukuran sedang adalah yang paling menarik bagi penyerbuk, mengapa ada begitu banyak variasi? Todesco beralasan bahwa bullseye pasti memiliki fungsi lain, fungsi yang mendorong variabilitas ekstrim dalam ukuran.

Untuk menyelidiki kemungkinan itu, para peneliti memplot variasi ukuran bullsey UV untuk bunga matahari biasa (Helianthus annus) di seluruh Amerika Utara dengan menggunakan individu budidaya mereka sebagai perwakilan populasi sumber mereka. Benar saja, mereka melihat pola geografis yang jelas pada variasinya.

Bunga Matahari

Pemikiran pertama Todesco adalah bahwa bullseyes, yang mengandung pigmen penyerap UV, dapat melindungi bunga matahari dari radiasi matahari yang berlebihan. Tapi tidak ada korelasi antara intensitas UV dari wilayah geografis asli bunga matahari dan ukuran bullseye rata-rata.

Kemungkinan berikutnya yang dipertimbangkan para peneliti, jelas Todesco, adalah suhu. Studi sebelumnya menunjukkan bahwa bunga mengikuti matahari untuk menyerap panas, yang keduanya membantu mereka tumbuh lebih cepat dan menarik penyerbuk. Mungkin bullsey yang lebih besar, dengan pigmen penyerap UV yang melimpah, memiliki fungsi serupa dengan membantu menghangatkan bunga, hipotesis tim. Tetapi ketika para peneliti membandingkan jumlah panas yang berasal dari bunga dengan bullseye dengan ukuran berbeda, mereka tidak menemukan perbedaan pada titik mana pun di siang hari.

Akhirnya, mereka memperhatikan bahwa bunga matahari dengan bullseye besar berasal dari lingkungan yang lebih kering, sedangkan bunga matahari dengan bullseye kecil berasal dari lingkungan yang lebih lembap. Hal itu membuat para peneliti berspekulasi bahwa bullseye ada hubungannya dengan retensi kelembapan. Untuk menguji hipotesis itu, tim mengisolasi kelopak bunga dari bunga dan mengukur waktu yang dibutuhkan untuk mengering dengan warna UV yang berbeda.

“Kami menemukan bahwa bunga yang berasal dari populasi di tempat yang sangat kering cenderung memiliki pola UV yang jauh lebih besar. Dan kami menemukan bahwa tanaman dengan pola UV yang lebih besar kehilangan air dengan kecepatan yang jauh lebih lambat,” kata Todesco. Itu akan sangat membantu di lingkungan kering terlepas dari radiasi matahari atau suhu. Sementara itu, jika iklim setempat lembap dan panas, pola yang lebih kecil akan memungkinkan lebih banyak transpirasi yang disamakan Todesco dengan berkeringat yang dapat menjaga agar bunga tidak kepanasan.

Bunga Matahari

Tim menyimpulkan bahwa pola UV memiliki peran ganda menarik penyerbuk dan membantu bunga matahari mempertahankan jumlah kelembapan yang tepat dan interaksi antara tekanan tersebut mendorong variasi luas yang terlihat di alam liar.

Selanjutnya, mereka ingin menyelidiki gen mana yang mendorong variasi ini. Para peneliti melakukan studi asosiasi genome-wide (GWAS) pada subset tanaman yang telah mereka cirikan. Mereka memilih dua spesies, H. annus dan H. petiolaris. Pada H. annus saja, para peneliti menemukan polimorfisme nukleotida tunggal (SNP) yang bertanggung jawab atas 62 persen variasi pola UV bunga. H. petiolaris tidak memberikan hasil yang begitu bersih. Mereka mendeteksi beberapa wilayah genom yang terkait dengan ukuran bullseye di H. petiolaris subspesies H. petiolaris petiolaris tetapi tidak menemukan wilayah genom yang terkait dengan ukuran bullseye di subspesies H. petiolaris fallax.

“Menemukan satu wilayah dalam genom yang menjelaskan begitu banyak variasi sungguh menakjubkan,” kata Matthew Koski, seorang ahli biologi tumbuhan di Clemson University yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut, kepada The Scientist. Koski mempelajari pigmentasi UV pada cinquefoil, tanaman berbunga.

Pada H. annus, SNP yang berpengaruh ada pada faktor transkripsi yang disebut HaMYB111, yang mengontrol produksi glikosida flavonol. Senyawa ini dapat menyerap UV tetapi juga memiliki fungsi kunci lainnya, termasuk retensi air, membatasi transpirasi, dan mengurangi kerusakan akibat stres oksidatif. Dengan cara itu, hubungan antara pola UV dan pengurangan kehilangan air masuk akal pola yang lebih besar akan terjadi ketika tanaman memompa banyak glikosida flavonol penahan kelembapan. Namun, untuk memastikan pengaruh faktor transkripsi pada pewarnaan kelopak, para peneliti merekayasa gen tersebut menjadi mutan Arabidopsis thaliana, yang tidak memiliki sinar ultraviolet. Pabrik yang direkayasa memperoleh bullseye, menunjukkan bahwa HaMYB111 memang bertanggung jawab untuk memproduksi glikosida pembuat bullseye.

Bunga Matahari

“Ini adalah kombinasi yang luar biasa dari berbagai pendekatan menarik untuk memahami dasar genetik pigmentasi bunga dan peran adaptif potensial,” kata Koski, “dan pada akhirnya, ini menjadi kisah biologis yang sangat indah.”

Dia mengatakan temuan itu “benar-benar berlaku untuk bunga lain,” menambahkan bahwa studi ini dan studi serupa berpotensi memberi peneliti gambaran tentang bagaimana tanaman dapat merespons perubahan iklim. “Dari sudut pandang perubahan global, beberapa wilayah akan mengalami peningkatan kegersangan, beberapa wilayah akan mengalami penurunan kegersangan, lebih banyak curah hujan. Studi ini dapat membantu memproyeksikan bagaimana sifat-sifat ini dapat merespons perubahan kondisi lingkungan.”

John Burke, seorang ahli genetik tanaman di University of Georgia yang tidak terlibat dalam penelitian ini tetapi sebelumnya telah bekerja sama dengan penulis makalah, setuju. “Ini adalah sifat tunggal yang berpotensi memengaruhi kemampuan bunga matahari untuk bertahan hidup atau berkembang di lingkungan tertentu. Itu bisa berimplikasi untuk menentukan batas jangkauan spesies liar dan memprediksi dampak saat lingkungan berubah, ”katanya.

Todesco mengatakan dia berharap temuan ini akan membantu petani. Bunga matahari dibudidayakan karena berbagai alasan, termasuk minyak bunga matahari, yang merupakan industri senilai $20 miliar. Perubahan iklim global, katanya, kemungkinan akan mengganggu industri ini. Studi seperti ini penting, tambahnya, karena “memahami bagaimana tanaman [beradaptasi] di masa lalu dapat memberikan informasi tentang bagaimana membuat tanaman ini lebih tahan terhadap apa yang akan datang, yang merupakan gangguan terhadap pertanian dan tanaman seperti yang kita ketahui.”

TWS Florist menyediakan beranekaragam jenis bunga rangkaian, seperti :

Bunga Papan Duka Cita

Bunga Papan Pernikahan

Bunga Papan Ucapan Selamat

Bunga Meja

Buket Bunga

Standing Flowers

Bunga Krans

TWS Florist adalah salah satu toko bunga online di Indonesia yang sudah berpengalaman selama kurang lebih 5 tahun semenjak berdirinya sudah memiliki banyak client prusahaan besar yang mempercayai kami dalam pemesanan karangan dan rangkaian bunga.

Baca Juga : Bagaimana Pentingnya Bunga Dalam Hidup Kita?

Leave a Reply

Your email address will not be published.

link alternatif ziatogel https://idn.smkn1cianjur.sch.id/ https://bca.smkn1cianjur.sch.id/ https://nrtoto.smkn1cianjur.sch.id/ Call Now Button