Tips Perawatan Bunga Anggrek

Bunga Anggrek
Rate this post

Menanam bunga anggrek tidak sesulit yang kamu bayangkan! Lihat tip kami untuk membantu kamu menumbuhkan bunga unik ini dan pelajari lebih lanjut tentang berbagai jenisnya.

Dunia Bunga Anggrek Yang Indah

Hari-hari ini kamu dapat menemukan bunga anggrek untuk dijual di mana-mana, tetapi mungkin kamu telah menghindarinya. Dengan bunga eksotis seperti itu, kamu akan mengira bunga anggrek sulit tumbuh. Tapi reputasi itu tidak benar untuk sebagian besar keluarga tanaman yang sangat besar ini. Jangan takut, inilah beberapa pertanyaan umum dan kiat sukses!

Jenis Bunga Anggrek Apa Yang Harus Saya Beli?

Bunga Anggrek

Anggrek terbaik untuk dibeli saat pertama kali menanamnya adalah phalaenopsis (juga dikenal sebagai bunga anggrek ngengat), yang juga paling mudah ditemukan dan paling dapat diandalkan untuk berbunga. Muncul dalam berbagai warna (putih, merah muda, ungu, kuning, oranye, aprikot, terong, dan hampir merah) seringkali dengan bintik, guratan, venasi, dan pola yang menakjubkan.

Berbagai Jenis Bunga Anggrek

Seiring dengan phalaenopsis, bunga anggrek lain yang biasa ditemukan di toko bunga dan pusat taman termasuk paphiopedilum, atau bunga anggrek slipper, dan bunga anggrek cattleya. Gulir ke galeri di akhir artikel ini untuk melihat cara merawat kecantikan ini.

Keluarga bunga anggrek sangat besar, jadi kamu juga dapat membeli jenis lain seperti hibrida antar-generik, anggrek vanda, anggrek brassia, anggrek oncidium, dan anggrek dendrobium, semuanya dengan kondisi pertumbuhan yang lebih terspesialisasi.

Perawatan Bunga Anggrek

Berapa Banyak Cahaya Yang Dibutuhkan Bunga Anggrek?

Anggrek harus mendapatkan setidaknya enam jam cahaya yang baik setiap hari dari jendela. Untuk menguji tempat untuk melihat apakah mendapatkan jumlah cahaya yang tepat, pegang tangan kamu di antara tanaman dan jendela, sekitar satu kaki dari bunga anggrek. Jika ada bayangan samar pada daun, kamu memiliki cukup cahaya untuk bunga anggrek phalaenopsis atau paphiopedilum. Jika bayangannya tajam, kamu bisa menumbuhkan ternak.

Cahaya Tambahan

Jika kamu tidak memiliki ambang jendela yang cerah tetapi masih ingin menanam anggrek, cobalah lampu tumbuh. Gantung lampu (atau kamu dapat menggunakan lampu toko neon 40 watt dengan satu bohlam hangat dan satu bohlam dingin) sekitar 12 inci di atas anggrek kamu selama 12 hingga 14 jam sehari.

Seberapa Sering Harus Memupuk?

Bunga Anggrek

Gunakan aturan praktis “Mingguan lemah”: Beri makan anggrek seminggu sekali dengan pupuk yang larut dalam air dicampur dengan setengah kekuatan yang direkomendasikan pada label. Sebulan sekali, siram dengan air jernih.

Di Mana Menanam Bunga Anggrek?

Ada banyak pilihan media pot untuk pot anggrek: lumut sphagnum, batu lava, serpihan sabut kelapa, dan campuran kulit kayu adalah yang paling umum, atau bahkan campuran dari beberapa bahan ini. Masing-masing memiliki keunggulan, tetapi tidak ada yang lebih baik dari yang lain. Hanya saja, jangan gunakan tanah! Anggrek membutuhkan drainase yang baik dan pergerakan udara ke akarnya. Kamu bisa menemukan pot anggrek khusus dengan lubang di sisinya yang bagus untuk sirkulasi udara.

Bagaimana Saya Tahu Kapan Saatnya Merepoting?

Kamu mungkin mengira akar udara yang menyembul dari bagian atas pot merupakan indikasi untuk merepoting, tetapi belum tentu. Akar itu ada untuk menempel pada pohon di alam liar, serta menyerap kelembapan dari udara dan curah hujan. Repot anggrek kamu jika tanaman memenuhi wadah seperti yang kamu lihat pada foto di atas.

Kamu juga mungkin perlu merepoting jika media pot rusak. Kamu dapat mengetahui kapan campuran berbahan dasar kulit kayu rusak jika kamu menuangkan air ke dalam panci dan tidak mengalir dengan bebas keluar dari lubang drainase, atau serpihan kecil yang terlihat seperti ampas kopi habis bersama air. Sebagian besar anggrek yang ditanam dalam campuran kulit kayu perlu direpot setiap satu hingga tiga tahun.

Bagaimana Cara Merepoting Bunga Anggrek?

Jika menurut kamu anggrek kamu siap untuk direpoting, lihat artikel dan video pendamping kami dengan langkah-langkah sederhana yang dapat kamu ikuti untuk mempertahankan anggrek kamu selama bertahun-tahun yang akan datang.

Bisakah Saya Membagi Bunga Anggrek Saya?

Bunga Anggrek

Tentu – terutama jika tanaman kamu melebihi potnya atau bahkan jika kamu ingin yang lain berbagi dengan teman. Berikut cara membagi 3 anggrek umum:

Membagi Bunga Anggrek Cattleya

Beberapa anggrek, seperti cattleyas, oncidiums dan banyak hibrida antar-generik, memiliki pseudobulb, atau organ penyimpan air berdaging, di pangkal daun, seperti yang kamu lihat pada ilustrasi di atas kiri. Untuk membagi jenis anggrek ini, potong rimpang dan pisahkan bagian-bagiannya, sisakan tiga hingga lima pseudobulb di setiap bagian. Atur tepi potongan ke sisi pot sehingga pseudobulb baru tumbuh di tengah.

Membagi Bunga Anggrek Phalaenopsis

Phalaenopsis secara tradisional tidak dapat dibagi pada akarnya karena mereka muncul dari satu batang. Kamu dapat membagi phalaenopsis jika mengembangkan keiki (diucapkan “kunci kunci”) – “bayi” dengan akar dan daun – di dekat pangkal tanaman atau pada lonjakan mekar, seperti pada ilustrasi di atas kanan. Jika keiki sedang mekar, seperti ini, potong tangkai bunganya agar tanaman fokus pada pertumbuhan, atau tunggu sampai mekar selesai untuk menghilangkannya dari tanaman induk. Saat akar keiki panjangnya 2 inci, kamu dapat memotong plantlet dan menanamnya di pot.

Membagi Bunga Anggrek Paphiopedilum

Anggrek Paphiopedilum mengirimkan pertumbuhan baru dari akar di kipas yang mudah dipisahkan. Tarik kipas dengan lembut, potong akar yang menempelkannya ke tanaman induk, lalu pisahkan akar yang tercampur saat kamu memisahkan tanaman.

Haruskah Memotong Tangkai Bunga Tua?

Haruskah Memotong Tangkai Bunga Tua?

Tangkai bunga bekas pada sebagian besar anggrek akan berubah warna menjadi cokelat, jadi potonglah di dekat dedaunan tempatnya menempel. Tetapi jika paku phalaenopsis masih hijau seperti pada foto di atas, potong saja ujungnya setelah mekar terakhir jatuh. Pastikan untuk meninggalkan setidaknya dua simpul pada batang tempat lonjakan baru, atau mungkin kelipatannya, akan terbentuk.

Paku bunga baru akan terbentuk di simpul pada tangkai mekar yang lama. Dengan setiap siklus mekar, bunga-bunga ini akan semakin kecil, jadi jika itu terjadi, kamu sebaiknya memotong seluruh batang tempat ia bertunas dari tanaman.

Tips Pemangkasan Untuk Mencegah Penyakit

  • Sterilkan gunting atau potongan kamu dengan alkohol gosok
  • Rawat luka dengan kayu manis untuk mencegah penyakit

Bagaimana Cara Membuat Bunga Anggrek Mekar Kembali?

Salah satu tantangan terbesar adalah membuat tanaman kamu mekar kembali, dan anggrek yang sehat lebih mungkin berbunga daripada yang sedang stres. Beberapa anggrek hanya akan mekar secara musiman ketika cahaya dan suhu tepat, yang lain akan terus berbunga jika sedang bahagia. Kamu mungkin perlu meneliti varietas anggrek kamu untuk melihat kondisi apa yang mereka butuhkan untuk berbunga sehingga kamu dapat memberikan apa yang mereka butuhkan.

Ada Apa Dengan Bunga Anggrek Saya?

Ada Apa Dengan Bunga Anggrek Saya?

Berikan anggrek kamu kondisi dan perawatan yang tepat dan mereka akan tumbuh subur. Tetapi terkadang mereka memberi tahu kamu bahwa mereka sedang tidak enak badan. Berikut adalah beberapa masalah umum yang mungkin kamu temui.

Ujung Daun Anggrek Kecoklatan

Ujung daun yang kecokelatan sering berarti tanaman membutuhkan lebih banyak kelembapan, jadi letakkan anggrek di atas nampan satu inci berisi kerikil berisi air untuk menambah kelembapan udara di sekitarnya atau letakkan pelembab di dekat tanaman kamu. Air lunak dan pemupukan berlebihan juga bisa menyebabkannya. Perbaiki masalah dengan menyiram air melalui media pot hingga keluar dari lubang drainase, kemudian hindari pemupukan selama beberapa bulan. Dedaunan yang rusak dapat dipangkas.

Masalah Penyiraman

Jika daunnya keriput, bisa jadi karena terendam air atau terlalu banyak air. Tarik tanaman keluar dari pot dan periksa akarnya untuk memastikan. Akar yang sehat akan berwarna putih dan berdaging. Jika terlalu kering akan sedikit layu. Sirami tanaman secara menyeluruh (atau rendam akar dalam bak air selama satu jam) dan tanaman akan terhidrasi kembali. Akar anggrek yang kelebihan air akan menjadi rata, lembek, atau hitam dan media pot akan lembek. Mereka rentan terhadap penyakit dan tidak mungkin bertahan, bahkan jika kamu mengeringkan tanaman. Akar yang rata dan berubah warna serta daun keriput dari phalaenopsis di atas adalah tanda-tanda terlalu banyak air.

Terlalu Banyak Cahaya

Terlalu Banyak Cahaya

Meskipun beberapa anggrek memiliki dedaunan berbintik-bintik, belang-belang, atau bahkan gelap, daun berwarna ungu atau kemerahan sering kali disebabkan oleh terlalu banyak cahaya. Anggrek juga bisa terbakar matahari dengan dedaunan yang terlihat hangus atau berwarna pucat. Pindahkan tanaman ke tempat dengan cahaya yang kurang intens, atau berikan sedikit keteduhan selama waktu paling terang di siang hari.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Call Now Button